banner 728x250

Belasan Santriwati Pesantren Salafiyah Terpapar Covid-19, Dinkes Polman Serukan Lockdown

ENEWS, POLMAN – Pondok Pesantren Salafiyah di Desa Parappe, Kecamatan Campalagian, Kabupaten Polewali Mandar (Polman), Provinsi Sulawesi Barat harus ditutup sementara. Hal itu terjadi, setelah 17 santriwati terkonfirmasi positif Covid-19.

Kepala Dinas Kesehatan Polman Suaib Nawawi mengatakan, kasus ini terungkap setelah adanya laporan sejumlah santriwati yang mengaku kehilanagan fungsi indra penciuman. Pihak puskesmas yang menerima laporan itu langsung berkoordinasi untuk melakukan uji swab terhadap santriwati yang dimaksud.

banner 728x250

“Swab pertama dilakukan pada Jumat 4 September lalu, hasilnya 4 santri positif. Kemudian kita melakukan swab lebih dari 10 santri sebagai penelusuran kontak dari santri yang positif,” kata Suaib kepada awak media, Jumat (11/09/2020).

“Hasilnya bertambah lagi 13 santri, jadi total 17 santri yang positif Covid-19,” sambungnya.

Lebih lanjur Suaib menambahkan, santri yang positif Covid-19 sudah dipindahkan ke RSU Wonomulyo untuk menjalani perawatan dan santri yang masih berada di pondok pesantren menjalani karantina mandiri.
“Saat pesantren dibuka, semua telah mengikuti petunjuk protokol kesehatan, bahkan mereka semua sudah dirapid test. Bahkan, untuk kunjungan juga kita batasi,” pungkas Suaib.

Untuk mencegah penularan Covid-19 yang lebih meluas, Suaib menuturkan, pihaknya sudah melakukan langkah pencegahan, meminta pihak pondok pesantren melakukan lockdown. Para santri tidak diperkenangkan keluar masuk dan tidak boleh juga menerima tamu untuk sementara waktu.

“Semua yang harus kita lakukan untuk pencegahan, sudah kami lakukan, mulai dari tracking, penyemprotan desinfektan, hingga mengisolasi mandiri para santri,” tutup Suaib. (Ilbo)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *