Tech  

Mengamankan masa depan Web3 dengan Thyra di Massa

Mengamankan masa depan Web3 - dengan Thyra di Massa

ENEWSINDONESIA.COM – Jalan menuju Web3 tidaklah sederhana. Banyak kasus peretasan, eksploitasi, serangan pengelabuhan, penarikan permadani, dan penipuan telah terjadi sejauh ini di tahun 2022. Hal ini membuat para investor yang terjun ke dunia Web3 mungkin merasa sedikit merasa khawatir. Oleh sebab itu, prosedur keamanan dan kenyamanan harus direncanakan dan dilaksanakan dengan serius. Seperti yang telah terjadi, rekor tahun baru untuk jumlah total uang yang hilang karena kasus penyerangan telah tercatat sebanyak $3 miliar, yang diambil pada tahun 2022 saja. Bagaimana ini bisa terjadi? Bukankah seharusnya teknologi blockchain aman? Bagaimana serangan mungkin terjadi? Mari kita selami lebih jauh ke dalamnya.

Masalah yang berkaitan dengan platform Web2

 
 
Web3 Massa
                                        Web3

Pada dasarnya, Teknologi blockchain lebih dapat diandalkan daripada teknologi tradisional karena teknologi blockchain tidak memiliki satupun titik kegagalan daripada performa kinerja teknologi tradisional. Artinya apa? Nah, tidak seperti database atau server terpusat, untuk mengendalikan blockchain, penyerang perlu mengambil alih setidaknya 51% dari node validator jaringan. Hal ini tentu lebih mudah dijelaskan dengan banyak teori daripada dilaksanakan dengan terjun ke lapangan yang biasanya membutuhkan usaha dan/atau dana yang tidak masuk akal membuat keseluruhan proses tidak layak secara finansial. Kemudian, bagaimana peretasan ini masih mungkin terjadi? dan mengapa terus terjadi? Apakah ruang Web3 terus menerus diserang oleh peretas jenius yang memiliki aset jutaan? Mari kita simak penjelasan yang jauh lebih sederhana.

Klasik web3
                                              Klasik web3

Banyak proyek Web3 menggunakan infrastruktur Web2 untuk mengaktifkan penggunanya. Dari perspektif pemasaran, hal ini tentu masuk akal karena belum ada Web3 yang setara dengan Twitter, Discord, atau Telegram. Dengan kata lain, proyek Web 3 harus memikat pengguna dari platform Web2 populer. Caranya adalah dengan mempromosikan proyek mereka di media sosial, startup yang dapat menarik penonton lebih luas untuk membangun komunitas. Sayangnya, hal yang demikian membuka pintu-pintu baru bagi penyerang jahat karena mereka dapat dengan mudah menyamar sebagai proyek di media sosial atau membajak akun Web2 untuk keuntungan mereka sendiri. Kasus di mana penyerang mengambil alih validator jarang terjadi, dan biasanya melibatkan cara lain untuk mendapatkan akses. Misalnya, untuk peretasan Axie Infinity tahun ini, yang menyebabkan pencurian $620 juta, para peretas membuat wawancara kerja palsu untuk mengekstrak informasi sensitif dari salah satu pengembang Axie.

Meningkatkan keamanan Web3 Anda

Keamanan adalah faktor yang sangat penting jika adopsi massal teknologi blockchain terjadi. Konsekuensinya, dengan semakin banyaknya proyek dan dana yang mengalir ke ekosistem blockchain, maka alat keamanan dan solusi privasi menjadi semakin diperlukan.

Bahkan jika kita benar-benar menghilangkan kebutuhan kerangka kerja Web2 yang mana hal itu pasti akan terjadi di masa depan, maka kita harus melihatnya sebagai tren sentralisasi yang berkelanjutan. Ini tidak hanya bertentangan dengan salah satu prinsip utama crypto tetapi juga mengarah pada tingkat keamanan yang lebih rendah. Kita bisa mengambil contoh Penggabungan Ethereum baru-baru ini yang mengurangi konsumsi energi jaringan hingga lebih dari 99% sekaligus mengurangi jumlah validator. Selanjutnya, pengguna yang ingin menjalankan node validator mereka sendiri membutuhkan minimal 32 ETH, jumlah yang tentu tidak bisa dijangkau oleh semua orang, memberikan kontrol lebih besar kepada yang kaya dan berkuasa. Terakhir adanya trilemma blockchain dapat diskalakan secara bersamaan dimana jaringan tidak dapat didesentralisasi dan aman.

Solusi satu ukuran untuk semua masalah?

Saat ini, sepertinya hanya ada satu jawaban yang jelas untuk semua masalah mendesak di atas. Infrastruktur blockchain yang sangat canggih diposisikan secara unik untuk memecahkan trilemma dengan inovasi unik seperti kontrak pintar otonom, arsitektur blockclique, dan sharding transaksi. Ya, kita berbicara tentang Massa.

Meskipun selalu ada risiko keamanan dengan infrastruktur Web2, penting untuk menghilangkan, atau setidaknya mengurangi, risiko kegagalan pada tingkat blockchain. Massa mencapai ini dengan:

  • Kontrak pintar otonom:  Kontrak pintar otonom mengeksekusi secara mandiri, mengurangi kebutuhan akan integrasi dan otomatisasi layanan pihak ketiga sekaligus, yang pada gilirannya menurunkan biaya dan meningkatkan efisiensi.
  • Arsitektur BlockcliqueArsitektur baru ini menggunakan sharding transaksi dalam grafik blok multithreaded dan memungkinkan blok paralel dengan transaksi yang kompatibel, mencegah pembelanjaan ganda. Ini adalah kunci untuk mencapai kecepatan dan keamanan tinggi sambil mempertahankan desentralisasi.
  • Konsensus Proof-of-Stake: Massa mengadopsi mekanisme PoS untuk efisiensi energinya, menambahkan resistensi Sybil untuk melawan serangan Sybil secara efektif.
  • Desentralisasi tingkat berikutnya: Koefisien Nakamoto digunakan untuk menentukan jumlah minimal validator yang diperlukan untuk membuat gangguan. Koefisien Massa dengan mudah melampaui blockchain saingan PoS.

Selain itu, Massa menawarkan aksesibilitas yang tak tertandingi kepada anggota komunitasnya. Pengguna bebas untuk memulai node validator mereka sendiri hanya dengan beberapa token. Hal ini mengarah ke tingkat desentralisasi yang lebih tinggi yang tetap berada di luar jangkauan banyak blockchain lainnya.

Teknologi massal untuk Web3 yang lebih aman

Massa web yang terdesentralisasi
Massa web yang terdesentralisasi

Pengenalan Thyra

Bagian terbaik dari pengenalan Thyra adalah siapa pun dapat menggunakan solusi desentralisasi Massa. Solusi ini memungkinkan kita untuk menggunakan klien di perangkat kita yang mengelola koneksi dengan cara blockchain, yang  juga dilengkapi dengan berbagai layanan yang memungkinkan kita melakukan berbagai tindakan. Solusi desentralisai Massa ini memiliki DNS untuk membuat URL kita, pengelola penyimpanan untuk mengunggah situs web kita di blockchain, dan budget untuk menandatangani transaksi kita.

Klien pada solusi ini disebut θύρα (untuk mengucapkan Thyra, yang berarti ‘pintu’ dalam bahasa Yunani kuno) dan merupakan pintu gerbang ke blockchain Massa yang menyederhanakan interaksi dan memungkinkan kita menyimpan situs web kita di blockchain hanya dengan beberapa klik. Semua orang bisa menggunakannya, dan yang terpenting semua orang bisa menggunakannya tanpa takut penipuan atau serangan phishing karena tidak ada pihak ketiga atau perantara antara Anda dan massa blockchain.

Jangan menunggu lebih lama untuk uji produk nilai minimum web terdesentralisasi kami. Instal Thyra dan unggah situs web Anda sekarang.

Tentang Massa:

Massa adalah blockchain berkinerja tinggi yang dirancang untuk benar-benar terdesentralisasi sejak awal. Massa testnet dirilis pada Juli 2021, memberikan cara mudah bagi siapa saja untuk menguji protokol kami, dan terus meningkat sejak saat itu.

Artikel ini telah terbit dalam versi bahasa inggrisn dengan judul: Securing the future of Web3 – with Thyra, on Massa

 

 

Tinggalkan Balasan

error: waiittt